JUZ 26 SHEIKH KHALID

RM0.00

بسم الله الرحمن الرحیم

Kata Pengantar Surah-surah Dalam Juzuk 26

Alhamdulillah, tafsiran surah-surah al Quraan dalam juzuk 26 telah siap ditulis. Juzuk 26 al Quran memaparkan 5 surah-surah seperti berikut;

a) Surah Al Ahqaaf ; 35 ; سورة الاحقاف ayat di turunkan di Mekah b) Surah Muhammad: 38 : سورة محمد ayat di turunkan di Madinah c) Surah Al Fath : 29 : سورة الفتح ayat di turunkan di Madinah d) Surah Al Hujurat: 18 ; سورة الحجرات ayat diturunkan di Madinah e) Surah Qaaf: 45 : سورة قاف ayat di turunkan di Mekah

Surah-surah dalam Juzuk ini adalah kombinasi dari 2 surah Makiyyah dan 3 surah Madaniyyah. Kombinasi ini memperlihatkan satu pergerakan dakwah yang di rancang untuk di hayati bagi membentuk akidah dalam diri dan sekali gus membentuk perkembangan masyarakat Islam yang terawal di Madinah.

Surah-surah Makkiyah, yang di turunkan di Mekah lebih menekan kan soal- soal akidah dan membentuk kepercayaan pada Allah, mendakwah kepada Menyembah Nya dan membawa pada kepercayan ada nya Hari Akhirat dan hari pembalasan. Surah-surah Madiniyyah, di turunkan di Madinah, lebih menampil kan konsep pembentukn sebuah Negara Islam, mengisikan nya dengan pembangunan diri dan Negara serta peracangan masa hadapan Islam dan umatnya.

Category:

Description

 

بسم الله الرحمن الرحیم

Kata Pengantar Surah-surah Dalam Juzuk 26

Alhamdulillah, tafsiran surah-surah al Quraan dalam juzuk 26 telah siap ditulis. Juzuk 26 al Quran memaparkan 5 surah-surah seperti berikut;

a) Surah Al Ahqaaf ; 35 ; سورة الاحقاف ayat di turunkan di Mekah b) Surah Muhammad: 38 : سورة محمد ayat di turunkan di Madinah c) Surah Al Fath : 29 : سورة الفتح ayat di turunkan di Madinah d) Surah Al Hujurat: 18 ; سورة الحجرات ayat diturunkan di Madinah e) Surah Qaaf: 45 : سورة قاف ayat di turunkan di Mekah

Surah-surah dalam Juzuk ini adalah kombinasi dari 2 surah Makiyyah dan 3 surah Madaniyyah. Kombinasi ini memperlihatkan satu pergerakan dakwah yang di rancang untuk di hayati bagi membentuk akidah dalam diri dan sekali gus membentuk perkembangan masyarakat Islam yang terawal di Madinah.

Surah-surah Makkiyah, yang di turunkan di Mekah lebih menekan kan soal- soal akidah dan membentuk kepercayaan pada Allah, mendakwah kepada Menyembah Nya dan membawa pada kepercayan ada nya Hari Akhirat dan hari pembalasan. Surah-surah Madiniyyah, di turunkan di Madinah, lebih menampil kan konsep pembentukn sebuah Negara Islam, mengisikan nya dengan pembangunan diri dan Negara serta peracangan masa hadapan Islam dan umatnya.

Surah AL AHQAAF dirurunkan di Mekah dengan 35 ayat-ayat nya. Ianya memaparkan al Quraan sebagai alat utama untuk membina minda manusia supaya beriman dengan Allah. Allah di sifatkan sebagai Pencipta Agong yang mencipta langit dan bumi dan segala yang berada diantara kedua nya;

Lihat sahaja bagaimana Allah mencabar mereka yang kufur dengan firman Nya yang bermaksud: “ Katakan lah pada mereka (wahai Muhammad): ‘‘sudah kah kamu menilai apa-apa yang kamu sembah selain dari Allah itu? ,

 

dan jesteru itu:’ tunjuk kan lah pada Ku, apa-apa saja yang pernah mereka cipta di bumi ini! ATAU, (tunjuk kan lah juga) jika mereka mempunyai sebarang perkongsian kuasa dengan Allah dalam urusan-urusan Nya di langit? Bawa kan lah pada ku (jika ada) sebarang Kitab yang pernah ada pada mereka sebelum ini. ATAU (kemukakan lah juga pada Ku; jika ada) sebarang lojik keterangan ILMU , jika benar yang kamu semua ini dari kalangan orang-orang yang ‘tidak sesat’? ( ayat 4 al Ahqaaf).

Kepada yang tidak mahu menerima hakikat akidah yang benar ini, mereka di beri amaran dengan firman Nya; “ Ingat lah! Pada hari di mansa semua orang yang kufur ingkar ini di kumpul kan (hari Kiamat), Allah akan berkata pada mereka: ‘Adakah Hari Ini (yang kamu sedang berurusan dengan nya itu) pun bukan satu KEBENARAN ? Jawab merka;” Wahai Allah, Demi Engkau sebagi Tuhan, sekarang Kami akui KEBENARAN nya!; Allah menjawab; ‘ Nah! Rasalah azab Nya sekarang, dan semua azab itu adalah kerana ianya balasan pada apa yang telah kamu ‘kufur’ kan selama hidup kamu dulu’. (ayat 34 Al Ahqaaf).

Dalam surah Muhammad pula, Allah mengisytihar kan peperangan pada orang-orang yang sengaja menjadi dalang pada Islam dan dakwah nya, yang memerangi Islam dari dalam dan luar; Peperangan begini bertujuan menjaga perkembangan Negara Islam dan syariaat nya dari di musnah kan oleh mereka yang berrniat jahat dan sentiasa mengancam Islam dan dakwah nya.

Firman Allah dalam ayat 4 surah ini, mafhumnya; “ Oleh itu jika kamu berperang dengan mereka, maka ‘penggal ‘ lah kepada mereka sehingga apabila mereka di kalah kan semua nya, semua tawanan perang itu di ikat se‘kuat-kuat’nya. Setelah selesai perang itu terpulang lah pada kamu semua samada hendak membebaskan mereka atau akan di jadikan ‘tebusan’ dan mendapatkan sedikit bayaran. Bertindak lah dengan ‘perintah’ ini; sehingga berakhir peperangan itu. Allah akan bertindak membantu kamu, tetapi kamu di minta berjihad bagi menguji keyakinan kamu. Mereka yang mati di jalan Allah, tidak akan disia-siakan amalan mereka walau pun sedikit”.

Jadi dalam memeperthankn diri, surah Muhammad membawa satu cara yang terbaik bagi menunuduk kan mereka yang mengancam, bertindak membunuh islam dan umat nya dan Rasulallah diminta membebaskan Islam

 

dari gangguan-ganguan syirik ini sehingga perkembangan Islam akan berlalu dengan baik.

Surah Al Fath, menjelaskan gabungan diantara ajaran yang ada dalam surah al Ah qaaf dan surah Muhammad, maka Allah memastikan satu kemenangan yang nyata dan jelas kepada Islam dan muslimin dan akan tersibarlah ajaran Allah itu keseluruh pelusuk Alam ini.

Janji Allah ini termaktub dalam ayat awal surah al Fath ini; mafhum nya; “Sesungguh nya Kami telah memastikan pembukaan kepada KEMENANGAN Engkau wahai Muhammad; dan kemenangan itu adalah jelas dan nyata (ayat 1 surah al Fath).

Kemenangan juga terjadi kepada orang-orang yang bersama-sama Rasulalallh yang tidak faham erti ‘letih dan susah’ untuk perjuangan menegak kan Islam ; Firman Allah: “ Di janjikan pada mereka yang bersama-sama Rasulallah, yang mereka akan memperolehi harta rampasan yang banyak dan Allah telah mempastikan kemenangan kepada orang yang beriman dan memastikan kekalahan kepada mereka yang kufur; dan ini menjadikan tanda kebenaran janji Allah pada mereka yang beriman, dan menghulur kan hidayah Nya pada mereka kearah jalan yang istiqomah’ (ayat 20 Surah al Fath)

Kesan ayat-ayat dari surah ini, telah menaik kan semangat jihad pada mereka yang beriman sebagai satu ‘motivasi’, sehingga selepas itu Pembukaan Mekah berlaku dan pembukaan serta kemanangan yang sama juga berlaku di semua kawasan sekitar Mekah dan Madinah, Akhirnya Islam telah tersibar keseluruh dunia.

Selepas surah Al Fath, maka Juzuk 26 disusuli oleh surah al Hujurat, dan ianya di turunkan di Madinah. Surah ini memberi tekanan lebih kepada perjuangan membentuk ‘modal-insan’ menjadi manusia yang beriman dan berwawasan dalam membentuk satu masyarakat Islam yang punyai jati diri yang kuat mempertahankan Iman dan amal , dan membentuk masyarakat penyanyang yang di Ridhai oleh Allah.

Ayat 15 surah ini menjelaskan maksud kesimpulan dari ajaran yang dalam surah ini sebagai : “ sesungguh nya, orang-orang yang beriman itu adalah

 

orang-orang yang beriman dengan sepenuh yakin pada Allah dan Rasul Nya, sedikit pun mereka tidak rasa syak dalam iman mereka, mereka malah sangaup mengorbankan jiwa dan harta mereka ke jalan Allah , mereka ini di kenali sebagai orang-orang SIDDIQIIN (ayat 15 surah al Hujurat).

Pasti nya semua ini dengan pertolongan dari Allah. Allah yang akan meneliti iman seseorang itu untuk mempasti kan yang munafik dan menyeleweng dari jalan Allah itu terkeluar dari hidayah Allah.

Setelah prinsip-prinsip perancangan dakwah dan pembentukan ‘modal insan’ ini di turunkan, dan pasti nya akan berlaku pembangunan spiritual dan fizikal pada Islam maka Juzuk 26 berakhir dengan surah Qaaf yang di turunkan di Mekah untuk menguulagi ingatan pada akidah Islam dan kepercayaan pada Hari Akhirat.

Surah Qaaf, surah yang sangat cantik persembahan nya, bagi mengingatkan semula manusia kepada diri nya, pada malaikat-malaikat penjaga nya, pada sakratul maut, dan pada huruhara hari Akhirat. Firman Allah dalam surah Qaaf ini, mafhumnya; “ Sesungguh nya Kami telah mencipta manusia semua dan Kami tahu apakah yang dibisik kan oleh hati-hati mereka; Kami sebenarnya telalu hampir dengan lebih dekat dari ‘ urat-leher’ mereka; (16) Dua malaikat yang di tempatkan di kiri kanan mereka berkedaan duduk mencatitkan semua perbuatan dan perkataan mereka (17) semua perkataan yang di lafazkan mereka, akan di catit kan oleh Raqib dan Atid, yang berada disisi mereka (18)Yang hidup semua akan didekati oleh sakratul-maut dan kedatangan nya itu adalah BENAR, dan ini lah dia detik-detik yang selama ini kamu cuba melarikan diri dari nya (19)

Sebagai kesimpulan surah ini, Allah mengajak semua menjadikan al Quraan sebagai panduan untuk kita lebih berhati-hati untuk menempuh alam Akhirat, Firman Allah; “Jadi berilah peringatan kamu pada mereka, dengan menampilkan al Quraan kepada orang-orang yang takut kan azab Allah (di akhirat nanti) (ayat 45).

Kesimpulan nya, semua kelima-lima surah dalam Juzuk 26 ini memperlihatkan pertalian diantara akidah Islam dengan amalan perjuangan pembangunan hidup yang di ridhai Allah. Baca dan hayati lah tiap surah

 

tersebut untuk membentuk ‘jati diri’ kita menjadi hamba Allah yang soleh

والله أعلم

(SHEIKH KHALID SHEIKH IBRAHIM) 18/10/2016

Reviews

There are no reviews yet.

Be the first to review “JUZ 26 SHEIKH KHALID”

كداي دبوكا سمولا|Ebook Shop Reopen|Kedai buku dibuka semula|Order NOW|Pesan sekarang!|فسن سكارڠ Dismiss